SEBAGAI bangsa yang majemuk, terpaan krisis toleransi yang belakangan terjadi tentu sangat mencemaskan. Sebab, keberagaman adalah nafas kedaulatan negara. Jika langkah preventif tidak dilakukan, bukan tidak mungkin Indonesia dapat terpecah belah.

Kekhawatiran tersebut dirasakan pula oleh sekumpulan mahasiswa yang menempuh study di Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Kediri. Langkah positif untuk menguatkan toleransi, mereka lakukan dengan mengenal dan meresapi wajah keberagaman Indonesia di tataran lokal.

Jumat sore, 21 Desember 2018, mereka yang terdiri dari 35 mahasiswa berangkat menuju Dusun Sumberjo, Desa Jambu, Kabupaten Kediri. Kawasan di sebelah utara Kediri itu disasar lantaran masih terjaganya kerukunan antar umat beragama. Tak banyak yang tahu soal keberadaan desa ini, karena jaraknya yang lumayan jauh pusat kota Kediri.

“Ini merupakan kegiatan kuliah lapangan pada kelas peminatan psikologi sosial semester tujuh,” kata Sunarno, dosen psikologi sosial terapan IAIN Kediri.

Sebelum para mahasiswa berangkat ke lokasi, mereka diberikan pembekalan teknis maupun non-teknis. Wawasan seputar sikap memahami perbedaan, prosedur teknik dalam menggali data lapangan, kerukunan dari sudut pandang psikologi dan budaya; disampaikan oleh Muhammad Mahpur, dosen psikologi UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.

“Komunikasi dan saling mengenal antar budaya atau agama adalah kunci untuk mengikis prasangka buruk pada orang yang berbeda keyakinan dengan kita,” ujar Kang Mahpur, sapaan akrabnya, ketika berbicara di depan forum yang bertempat di Sekolah Alam Ramadhani Kediri.

Mahasiswa dibagi menjadi 5 kelompok dengan fokus penggalian data yang berbeda-beda. Antara lain data individu, pemuda, tokoh masyarakat, pemerintah dan situs bersejarah.

Acara pembekalan berakhir, pukul 16.00 WIB puluhan mahasiswa tersebut bergegas menuju ke Dusun Sumberjo, Desa Jambu. Hujan yang belum kunjung reda sejak siang tidak menciutkan semangat mereka. Menempuh jarak 22 Kilometer dengan mengendarai sepeda motor, mereka berusaha datang tepat waktu. Sebab, kehadiran mereka sudah ditunggu oleh Kepala Dusun Sumberjo.

“Hujan tidak jadi masalah berarti, InsyaAllah kalau niatnya baik hasilnya pun baik,” ungkap Sahal, salah satu peserta kuliah lapangan psikologi sosial terapan.

Setelah satu jam berkendara, seluruh peserta tiba di lokasi, tepatnya di  kediaman Agus Santoso, Kasun Sumberjo. Tak lama kemudian, acara pun dibuka dan dihadiri oleh Kepala Dusun, Kepala Desa Jambu, dan berbagai Tokoh Lintas Agama.

“Semoga saya dan juga para mahasiswa dapat belajar kerukunan di tempat ini, lalu hasilnya dapat diaplikasikan untuk hal yang bermanfaat di masyarakat luar sana,” kata Sunarno di depan forum.

Dalam acara pembukaan, dialog interaktif berlangsung. Masing-masing tokoh agama yang datang duduk saling berdampingan. Satu persatu dari mereka berbicara, secara bergantian memperkenalkan diri dan menceritakan bagaimana mereka hidup di masyarakat yang heterogen tapi mampu menjaga kerukunan.

Salah seorang tokoh Dusun Sumberjo, Desa Jambu. (Foto: Sunarno)

Wiwin misalnya, dia adalah perwakilan dari tokoh agama Kristen. Dia mengatakan bahwa Kristen di kawasan ini memang minoritas, meski begitu di Dusun Sumberjo perempuan itu tidak merasa menjadi minoritas. Pernyataan senada  dituturkan oleh tokoh penganut agama Hindu. Mereka tidak merasa minoritas dan tidak merasa terkucilkan.

Hidup berdampingan, sikap saling merangkul dan mengayomi selalu dikedepankan. Bahkan, ketika perayaan agama berlangsung, mereka akan saling membantu.  Itu sudah tradisi masyarakat di Dusun Sumberjo.

“Ketika umat Islam merayakan Idul Fitri, maka seluruh warga dari berbagai elemen akan ikut keliling bersilaturahmi,” ungkap Agus selaku Kepala Dusun. Begitupun ketika acara Nyepi umat Hindu, masyarakat akan ikut membantu dalam acara ogoh-ogoh. Demikian pula pada perayaan Natal.

Menginjak hari kedua, Sabtu 22 Desember 2018, kegiatan observasi mulai dilakukan. Selain tempat ibadah, mereka juga mewawancarai pemilik rumah dimana para mahasiswa singgah. Para mahasiswa menghuni lima rumah warga dari berbagai agama berbeda. Mereka dibagi untuk menginap di kediaman warga berkeyakinan Hindu, Kristen dan Islam.

Sore hari sekitar pukul 15.00 WIB, agenda berikutnya adalah belajar karawitan bersama anak-anak Sumberjo yang dipandu oleh Lukito, salah seorang tokoh masyarakat setempat. Dia memberikan wawasan mengenai tradisi gamelan yang ada di sanggar Sumberjo. Alat musik gamelan yang ada di sana bebas dimainkan oleh kalangan siapa saja.

“Gamelan adalah salah satu sarana pemersatu kerukunan, yang mana unsur alat musiknya berbeda-beda. Filosofinya, ketika semua mampu berinteraksi maka harmoni suara yang indah akan dihasilkan, begitu juga dengan manusia dengan berbagai latar belakang yang berbeda,” ujar Lukito.

Acara belajar karawitan pun berakhir pada sore hari menjelang maghrib. Pada pukul 20.00 WIB, mahasiswa mengikuti acara selanjutnya yakni hadir dalam perayaan Natal umat kristen. Dari peristiwa ini mahasiswa menyaksikan langsung warga Sumberjo yang saling bahu-membahu membantu dalam kegiatan umat kristen. Para kaum muda yang bernaung dalam karang taruna desa terlihat membantu pada hampir semua aspek acara. Misalnya urusan parkir, penataan panggung, serta mengantarkan konsumsi bagi pengunjung yang datang. Seperti yang dijelaskan oleh para tokoh desa di hari sebelumnya, acara Natal diramaikan oleh berbagai kalangan, mulai dari masyarakat agama Islam maupun Hindu.

Ingin masuk lebih dalam bagaimana perspektif mereka menilai agama, agenda diskusi dan ngopi dengan pemuda karang taruna pun digelar. Sama halnya tokoh agama, para karang taruna diisi pula oleh pemuda lintas agama. Hal yang dibicarakan pada forum santai itu adalah bagaimana caranya tradisi majemuk bisa terjaga.

“Dimana letak agama menurut perspektif kalian?” tanya salah satu mahasiswa.

Pertanyaan salah satu mahasiswa itu langsung ditanggapi oleh Faried, Ketua Karang Taruna Desa Jambu. “Bagi kami agama letaknya ada di hati, ketika kami saling membantu umat agama lain bukan berarti kami mencampuradukan agama. Kami hanya sekadar membantu, tidak ikut acara ritual mereka,” jawab Faried.

Menurutnya, sangat tidak bijaksana apabila hidup berdekatan tapi tidak mau membantu hanya karena berbeda agama. Warga saling membantu atas dasar kemanusiaan.

Di hari terakhir, pada Minggu 23 Desember 2018, mereka melakukan presentasi hasil observasi dan wawancara. Kesan positif mereka tangkap dari hasil kegiatan selama dua hari. Aris Nabhan, memberikan komentar di akhir presentasi.

Sebagai ustadz di Pondok Pesantren Lirboyo, Aris mengalami perang batin ketika harus singgah di rumah orang Hindu dan dekat dengan Pura. Dia sempat pula khawatir saat ikut membantu perayaan Natal. “Saya banyak belajar toleransi di Dusun Sumberjo ini. Saya menyimpulkan bahwa orang-orang yang takut untuk membantu atau bersosialisasi dengan non-muslim karena takut aqidahnya luntur sebetulnya dia lah yang lemah imannya,” kata Aris.

Sebelum acara diakhiri, Sunarno selaku dosen pembimbing mengatakan bahwa Dusun Sumberjo, Desa Jambu adalah contoh dari sifat sejati Indonesia. Aset kerukunan antar budaya yang ada di sini merupakan tanggung jawab bersama. Dan potret kerukunan umat beragama di daerah tersebut layak untuk disebarluaskan serta layak menjadi inspirasi.

Netizen: A. Baharudin Ashar

Editor: Fatikhin

Bagikan
  • 60
    Shares

Komentar Anda